Ads.

Pages

Sunday, September 25, 2011

Batu Rosetta atau The Rosetta Stone

Batu Rosetta adalah sebuah prasasti Mesir kuno bertuliskan granodiorit dengan dekrit yang dikeluarkan di Memphis di 196 SM atas nama Raja Ptolemeus V. Keputusan ini muncul dalam tiga skrip: teks atas adalah Hieroglif Mesir Kuno, script bagian tengah Demotik, dan terendah Yunani kuno. Karena pada dasarnya menyajikan teks yang sama pada ketiga script (dengan beberapa perbedaan kecil antara mereka), itu memberikan kunci untuk pemahaman modern Hieroglip Mesir.


Awalnya ditampilkan dalam kuil, prasasti itu mungkin dipindahkan selama periode Kristen atau awal abad pertengahan dan akhirnya digunakan sebagai bahan bangunan dalam pembangunan Fort Julien dekat kota Rasyid (Rosetta) di Delta Nil. Ini ditemukan di sana pada tahun 1799 oleh seorang tentara dari ekspedisi Perancis ke Mesir.
Sebagai teks dua bahasa kuno yang pertama ditemukan di zaman modern, Batu Rosetta membangkitkan minat publik secara luas dengan potensi untuk menguraikan bahasa yang sampai sekarang Mesir Kuno diterjemahkan. Salinan litograf dan gips plester mulai beredar di antara museum Eropa dan sarjana. Sementara itu, pasukan Inggris mengalahkan Perancis di Mesir pada tahun 1801, dan batu yang asli datang ke Inggris di bawah kepemilikan kapitulasi Alexandria. Diangkut ke London, telah dipamerkan pada Museum Inggris sejak 1802. Ini adalah objek paling sering dikunjungi di British Museum.

Sejak penemuan kembali, batu telah menjadi fokus persaingan nasionalis, termasuk transfer dari Prancis ke kepemilikan Inggris selama Perang Napoleon, sengketa panjang berjalan di atas nilai relatif dari Young dan kontribusi Champollion kepada penguraian, dan sejak tahun 2003, tuntutan untuk mengembalikan batu ke Mesir.

Studi keputusan tersebut sudah berjalan sebagai terjemahan penuh pertama dari teks Yunani muncul pada tahun 1803. Itu 20 tahun, bagaimanapun, sebelum penguraian dari teks Mesir diumumkan oleh Jean-François Champollion di Paris pada 1822, itu mengambil lebih lama sebelum para sarjana masih mampu membaca prasasti lainnya Mesir Kuno dan sastra percaya diri. Kemajuan besar dalam decoding adalah: pengakuan bahwa batu itu menawarkan tiga versi dari teks yang sama (1799); bahwa teks yang digunakan karakter fonetik demotik mengeja nama asing (1802); bahwa teks hieroglif melakukannya juga, dan memiliki kesamaan meresap ke demotik (Thomas Young, 1814), dan bahwa, selain digunakan untuk nama-nama asing, karakter fonetik juga digunakan untuk mengeja kata-kata Mesir asli (Champollion, 1822-1824).

Dua salinan fragmentaris lain dari keputusan yang sama ditemukan kemudian, dan beberapa prasasti serupa bilingual atau menguasai tiga bahasa Mesir yang sekarang dikenal, termasuk dua sedikit lebih awal Ptolemeus keputusan (Keputusan Canopus di 238 SM, dan Keputusan Memphis Ptolemy IV, ca. 218 SM). Batu Rosetta Oleh karena itu tidak lagi unik, tapi itu adalah kunci penting untuk pemahaman modern sastra dan peradaban Mesir Kuno. Istilah Rosetta Stone adalah sekarang digunakan dalam konteks lain sebagai nama petunjuk penting untuk bidang pengetahuan baru.

No comments:

Post a Comment