Ads.

Pages

Saturday, October 1, 2011

Why Fewer Young American Jews Share Their Parents' View of Israel / Perbedaan pendapat antara kaum muda Amerikan Yahudi dengan orang tua mereka

"Saya gemetar," kata ibuku ketika aku mengatakan padanya aku bekerja pada sebuah artikel tentang bagaimana Yahudi Amerika yang lebih muda dan lebih tua bereaksi berbeda dengan tawaran Palestina 'untuk kenegaraan di PBB. Saya memahami frustrasi rakyat Palestina yang berurusan dengan pembangunan permukiman berkelanjutan Israel dan bersimpati dengan keputusan mereka untuk mendekati PBB, tapi ibuku mendukung janji Presiden Obama untuk memegang hak veto AS, berbagi pandangannya bahwa solusi dua negara dapat dicapai hanya melalui perundingan dengan Israel.
"Ini sangat emosional," katanya saat kami hati-hati mendiskusikan perbedaan pendapat kami. "Itu membuat saya merasa benar-benar mengerikan ketika Anda melengkingkan suara kritik Israel." (Lihat gambar dari permukiman Tepi Barat.)
Sebuah benjolan bersalah dan kesedihan naik di tenggorokan saya. Saya telah menulis keras invasi Israel ke Lebanon pada tahun 2006 dan serangan di Gaza pada 2009, dan pada isu-isu hak-hak sipil di Israel. Tapi berbicara pikiran saya tentang topik ini - hal yang sangat Yahudi untuk melakukan - tidak pernah mudah. Selama masa kecil saya di pinggiran kota New York, dukungan untuk Israel adalah sebagai dasar sebuah tradisi keluarga sebagai suara Demokrat atau menyalakan lilin pada Jumat malam shabbos.
Ibuku memiliki gelar master dalam sejarah Yahudi dan adalah direktur program dari sebuah sinagoga besar. Pengalaman muda di Israel, relawan di sebuah kibbutz dan keturunan pertemuan saudara kandung nenek buyut saya, adalah bagian dari mitologi saya sendiri. Dibesarkan dalam gerakan Konservatif, saya belajar di sekolah Ibrani bahwa Israel adalah "tanah susu dan madu," di mana korban Holocaust irigasi padang pasir dan membuat mekar bunga.
Apa yang saya tidak mendengar banyak tentang adalah kehidupan Palestina. Hanya setelah saya kuliah, bertemu teman-teman Muslim dan terdaftar dalam sejarah Timur Tengah dan tentu saja politik yang saya ditantang untuk mendamaikan liberal saya, pandangan dunia humanis dengan fakta bahwa negara Yahudi yang Aku begitu bangga menduduki tanah dari 4,4 juta warga Palestina bernegara, banyak dari mereka pengungsi oleh penciptaan Israel.
Seperti banyak orang Yahudi muda Amerika, selama tahun senior saya kuliah saya mengambil perjalanan gratis ke Israel yang ditawarkan oleh program Taglit-Hak Kesulungan. Kebahagiaan saya merasa mengambang di Laut Mati, sampel buah sukulen ditanam oleh petani Yahudi dan berkeliaran di kota abad pertengahan Safed, pusat bersejarah mistisisme Kabbalah, marah oleh pengalaman lain: menonton pembangunan pagar memaksakan "keamanan", yang tidak hanya dipadatkan bawah serangan teroris tapi juga dipisahkan desa Palestina dari tanah mereka dan pasokan air. Aku menghabiskan berjam-jam dalam percakapan berbisik dengan tentara Israel muda yang merasa ngeri dengan apa yang dia katakan adalah pengobatan rutin yang kasar dan meremehkan warga sipil Palestina di pos pemeriksaan militer Israel.
Bahwa perjalanan memperdalam keyakinan saya bahwa sebagai seorang Yahudi Amerika, saya tidak bisa lagi di tawarkan hati nurani yang baik tidak perlu diragukan lagi dukungan Israel. Aku tidak sendirian. Polling Yahudi muda Amerika menunjukkan bahwa dengan pengecualian dari Ortodoks, banyak dari kita merasa kurang melekat ke Israel daripada orang tua bayi boomer kita, yang datang usia selama era perang 1967 dan 1973, ketika Israel kurang dari agresor dan banyak korban. Sebuah jajak pendapat 2007 oleh Steven Cohen dari bahasa Ibrani Union College dan Ari Kelman dari University of California di Davis, menemukan bahwa meskipun mayoritas Yahudi Amerika dari segala usia terus mengidentifikasi sebagai "pro-Israel," mereka yang di bawah 35 kurang mungkin untuk mengidentifikasi sebagai "Zionis." Lebih dari 40% Yahudi Amerika di bawah 35 percaya bahwa "Israel menempati tanah milik orang lain," dan lebih dari 30% melaporkan terkadang merasa "malu" tindakan Israel.
Hanna King, seorang sophomore 18 tahun di Swarthmore College, melambangkan pergeseran generasi. Dibesarkan di Seattle sebagai orang Yahudi Konservatif, Raja adalah bagian dari kelompok aktivis November lalu yang dicela Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dengan slogan-slogan menentang pendudukan pada pertemuan New Orleans Majelis Umum Federasi Yahudi.
"Netanyahu berulang kali mengklaim dirinya sebagai wakil dari semua orang Yahudi," kata King. "Protes itu outlet bagi saya untuk membuat pernyataan yang jelas ... bahwa mereka tidak terjadi ketidakadilan dalam nama-Ku itu menjabat sebagai kendaraan untuk merebut kembali saya Yudaisme sendiri.."
Sebuah kritik yang lebih moderat diungkapkan oleh J Street, komite aksi politik yang diluncurkan pada tahun 2008 sebagai "pro-Israel, pro-perdamaian" penyeimbang terhadap pengaruh di Washington Komite Israel lebih hawkish American Public Affairs. Simone Zimmerman kepala J Street kampus afiliasi di University of California, Berkeley. Setelah lulus dari sekolah swasta Yahudi, dia tinggal di Tel Aviv sebagai siswa pertukaran selama sekolah tinggi tapi tidak pernah mendengar kata yang diucapkan pendudukan dalam hubungannya dengan Israel sampai dia kuliah.
Selama tahun pertama Zimmerman, Berkeley terlibat dalam perdebatan perdebatan mengenai apakah universitas harus divestasi dari perusahaan yang melakukan bisnis dengan tentara Israel. Meskipun Zimmerman menentang divestasi, dia sangat dipengaruhi oleh cerita-cerita dia mendengar dari Palestina-Amerika aktivis di kampus.
"Mereka berbagi pengalaman keluarga mereka hidup di bawah pendudukan dan kehidupan selama perang di Gaza," ingat dia. "Jadi banyak dari apa yang mereka bicarakan terkait dengan hal-hal yang saya selalu diajarkan untuk membela, seperti hak asasi manusia dan keadilan sosial, dan nilai kehidupan masing-masing individu."
Bahkan rabbi muda, sebagai kohort, lebih cenderung bersikap kritis terhadap Israel daripada rabi tua. Pekan lalu, Cohen, Ibrani Union College peneliti, merilis sebuah survei mahasiswa rabbi di Seminari Teologi Yahudi New York, lembaga utama untuk pelatihan rabi Konservatif. Meskipun siswa saat ini hanya mungkin sebagai orang tua mereka telah mempelajari dan hidup di Israel dan untuk percaya bahwa Israel adalah "sangat penting" untuk mereka Yudaisme, sekitar 70% dari laporan rabi muda calon merasa "terganggu" dengan perlakuan Israel Arab Israel dan Palestina, dibandingkan dengan sekitar setengah dari mereka yang ditahbiskan antara tahun 1980 dan 1994.
Benjamin Resnick, 27, adalah salah satu siswa rabbi yang mengambil survei. Pada bulan Juli, ia menerbitkan sebuah op-ed menunjukkan inkonsistensi ideologis antara Zionisme, yang menjunjung tinggi prinsip Israel sebagai negara Yahudi, dan demokrasi liberal Amerika, yang menekankan hak individu terlepas dari ras, etnis atau agama. "Tragedi itu," kata Resnick, adalah bahwa kedua pandangan dunia mungkin "tak terdamaikan."
Namun, setelah tinggal di Yerusalem selama 10 bulan dan kemudian kembali ke New York, Resnick terus menganggap dirinya seorang Zionis. Dia mengutip Taurat untuk mendukung pandangannya bahwa Yahudi Amerika harus menekan Israel untuk mengakhiri perluasan permukiman dan membantu memfasilitasi sebuah negara Palestina: "Cinta tanpa teguran," katanya, "bukanlah cinta."


Dana Goldstein is a fellow at the New America Foundation and the Nation Institute.

No comments:

Post a Comment