Ads.

Pages

Sunday, September 25, 2011

Movie Review ; Zeitgeist: The Movie Sebuah film tentang konspirasi dunia



Zeitgeist: The Movie adalah film dokumenter 2007 
oleh Peter Joseph.Film ini menegaskan sejumlah 
teori konspirasi yang berbasis ide, termasuk teori 
mitos Kristus, teori-teori alternatif bagi pihak-pihak 
yang bertanggung jawab atas serangan
11 September di tahun 2001 dan bahwa
bankir memanipulasi sistem moneter
internasional dan media dalam rangka
konsolidasi kekuasaan.

Film ini dirilis online pada tanggal 18 Juni 2007, 
pada zeitgeistmovie.com. Sementara film 
telah dipuji oleh beberapa untuk menjadi 
"compellingly diedit", itu juga telah dikritik karena 
ketidakakuratan faktual, dan kualitas argumen, 
dengan kritikus menggambarkan sebagai 
"agitprop" dan "propaganda" Sebuah sekuel, 
Zeitgeist:. Adendum, berfokus lebih pada sistem

moneter dan sistem pendukung berbasis sumber daya sosial dipengaruhi oleh ide-ide dari 
Fresco Jacque dan Proyek Venus Setelah Zeitgeist:.. 
Tambahan, Peter Joseph menciptakan sebuah organisasi yang disebut Gerakan 
Zeitgeist untuk mempromosikan ide-ide Fresco Venus.
Proyek Yusuf juga menghasilkan diperbarui 2010 versi dari film aslinya dalam rangka 
mengatasi materi tanggal dan meningkatkan akurasi secara keseluruhan.

Sebuah film ketiga yang disebut Zeitgeist:.. Moving Forward dirilis teatrikal pada tanggal 
15 Januari 2011 dan online pada 25 Januari 2011 Peter Joseph telah menyatakan bahwa 
perusahaan topik yang berfokus pada perilaku manusia, teknologi, dan rasionalitas.

Film ini dibuka dengan rekaman visualisasi, film dan animasi saham abstrak, 
kartun dan kutipan audio tentang spiritualitas, diikuti oleh klip perang, ledakan, 
dan serangan 11 September. Hal ini diikuti oleh layar judul film. Pengantar film berakhir
dengan sebagian dari monolog komedian George Carlin-an atas agama disertai dengan 
animasi kartun. Sisa film, dibagi menjadi tiga bagian, diceritakan oleh Peter Joseph.

Bagian I: Greatest Story Ever Told Bagian I 
pertanyaan agama sebagai tuhan-cerita yang diberikan, dengan alasan bahwa 
agama Kristen khusus terutama berasal dari agama-agama lain, pernyataan astronomi, 
astrologi mitos dan tradisi, yang pada gilirannya berasal dari atau berbagi elemen dengan 
orang lain. Dalam kelanjutan dari hipotesis mitos Yesus, bagian ini berpendapat bahwa 
Yesus historis adalah hibrida sastra dan astrologi, dipelihara politik. Pekerjaan Acharya S, 
penulis The Konspirasi Kristus: 
Greatest Story Ever Sold, digunakan secara luas dalam bagian I dari film. Dia juga bertindak 
sebagai konsultan untuk bagian I film. The 9 / 11 serangan adalah subyek Bagian II dari film.


Bagian II: Semua Dunia itu Stage 
Bagian II menggunakan beberapa rekaman integral dari 9 / 11 film teori konspirasi untuk 
mengklaim bahwa serangan 11 September entah diatur atau dibiarkan terjadi oleh elemen-elemen 
dalam pemerintah Amerika Serikat dalam rangka untuk menghasilkan rasa takut massa, memulai 
dan membenarkan Perang Melawan Teror, menyediakan alasan untuk pembatasan kebebasan 
sipil, dan menghasilkan keuntungan ekonomi. Klaim ini termasuk bahwa pemerintah AS memiliki 
pengetahuan sebelum serangan, bahwa militer sengaja membiarkan pesawat untuk mencapai target 
mereka, dan bahwa World Trade Center gedung 1, 2, dan 7 mengalami pembongkaran dikontrol.

Dalam sebuah, 17 Maret 2009, New York Times, Alan Feuer melaporkan bahwa Petrus Yusuf
 telah menunjukkan bahwa ia telah "pindah dari" pendapatnya tentang apakah serangan 
11 September adalah pekerjaan orang dalam yang dilakukan oleh pemerintah AS, 
tetapi kemudian klarifikasi di situs Gerakan Zeitgeist mengklarifikasi bahwa Yusuf adalah 
pergeseran fokus, tidak mencabut pandangannya. Pajak penghasilan Pemerintah Amerika 
Serikat adalah diklaim sebagai inkonstitusional.

Bagian III: Jangan Pikiran Pria Dibalik Tirai 
Bagian III berpendapat bahwa tiga perang Amerika Serikat selama abad kedua puluh yang 
dilancarkan murni untuk keuntungan ekonomi dengan film apa yang sebut sebagai 
"bankir internasional". Film ini menuduh bahwa peristiwa-peristiwa tertentu direkayasa 
sebagai alasan untuk masuk ke dalam perang, termasuk tenggelamnya RMS Lusitania, 
serangan terhadap Pearl Harbor, dan Teluk Tonkin Insiden.

Menurut film itu, AS dipaksa oleh Federal Reserve Bank untuk menjadi terlibat dalam 
perang-perang ini, tidak dengan maksud untuk menang, tapi untuk mempertahankan konflik, 
karena hal ini memaksa pemerintah AS untuk meminjam uang dari bank, diduga 
meningkatkan keuntungan dari "bankir internasional". Film ini kemudian melanjutkan 
untuk mengklaim bahwa Pajak Penghasilan Federal ilegal.

Bagian ini juga mengklaim adanya perjanjian rahasia untuk menggabungkan Amerika Serikat, 
Kanada dan Meksiko menjadi "Amerika Utara Uni". Penciptaan ini Uni Amerika Utara 
kemudian diduga menjadi langkah menuju penciptaan "Satu Pemerintahan Dunia." Film ini 
berspekulasi bahwa di bawah pemerintahan semacam itu, setiap manusia dapat ditanamkan 
dengan chip RFID untuk memantau individu dan menekan perbedaan pendapat.

Versi terbaru dari Zeitgeist dirilis pada 2010 menghapus Amerika Utara bagian Uni antara 
perubahan lainnya.

Penghargaan Film itu diputar pada tanggal 10 November 2007 di Teater Mesir di Hollywood 
sebagai bagian dari Festival Film Tahunan Artivist 4, di mana ia memenangkan Penghargaan 
Best Feature dalam kategori Roh Artivist untuk fitur-dokumenter panjang. Dalam 
September 2008, Zeitgeist, The Movie juga menerima Penghargaan Pengakuan Khusus di 
Festival Film ICFILMS Rutger Hauer di Milan, Italia. Film ini tersedia di DVD, bersama 
dengan Addendum, yang kemudian dikemas sebagai bonus DVD dengan The Lost Children 
dari Babel Zeitgeist: Roh Dari Album Umur, dirilis pada 30 November 2010.

Reaksi Kritis Teori Konspirasi dan propaganda Sebuah review di The Times Irlandia 
berjudul "Zeitgeist: Omong kosong yang" menulis bahwa "ini adalah penyimpangan nyata 
dari masalah asli dan perdebatan, dan mereka merusak semua kritik tentang iman, 
pemerintahan Bush dan globalisasi-ada lebih dari cukup faktual ketidakadilan di dunia ini 
akan terjadi di sekitar tanpa harus menciptakan satu fiksi "[19] review lain telah ditandai 
film itu sebagai". omong kosong konspirasi ", " hanya didasarkan pada bukti anekdot "dan
" fiksi ditulis dalam beberapa fakta ",  atau referensi dibuat untuk meremehkan bagian dalam 
gerakan 9 / 11 kebenaran.

Beberapa wartawan telah berfokus pada itu sebagai contoh bagaimana teori konspirasi yang 
diumumkan di era internet. Sebagai contoh, Ivor Tossell di Globe and Mail berpendapat 
bahwa kontradiksi dalam film kewalahan oleh nafsu dan efektif menggunakan video editing:

Film ini adalah sebuah pelajaran menarik tentang bagaimana teori-teori konspirasi bisa menjadi 
begitu populer .... Ini didorong, jika tidak merata, propaganda, suatu keajaiban editing yang 
ketat dan berpikir fuzzy. Di kamera sumber kebanyakan teori konspirasi, co-bercampur dengan 
saksi mata selektif, yang diambil dari rekaman arsip dan sering diambil keluar dari konteks. 
Ini mengejek media sebagai pion dari Bankir Internasional, namun menghasilkan laporan-laporan 
media untuk kredibilitas ketika nyaman. Film ini mengabaikan pendapat pakar, kecuali segelintir 
ahli yang setuju dengan itu. Namun, itu menarik. Ini tanpa malu-malu bajak maju, menghubungkan 
titik dengan kepastian sungguh-sungguh yang membuat Anda ingin memberikan nilai A untuk usaha.

Filipe Feio, merenungkan popularitas internet film Diario de Noticias di, menyatakan bahwa 
"Fiksi atau tidak, Zeitgeist, The Movie mengancam untuk menjadi juara teori konspirasi hari ini." 
Michael Shermer, pendiri Society skeptis, disebutkan Zeitgeist dalam sebuah artikel di 
Scientific American pada skeptisisme dalam usia media massa, dan keyakinan postmodern 
dalam relativisme kebenaran. Dia berpendapat bahwa keyakinan ini, ditambah dengan 
"budaya clicker media massa," hasil dalam berbagai berbagai klaim kebenaran yang dikemas 
dalam "unit infotainment", seperti Zeitgeist, Ubah Loose, Poltergeist, atau The Twilight Zone.

Jane Chapman, seorang produser film dan pembaca dalam studi media di Universitas Lincoln, 
yang disebut Zeitgeist "kumpulan serba cepat agitprop", sebuah contoh yang tidak 
etis pembuatan film. 

Dia menuduh Yusuf dari "penipuan implisit" melalui penggunaan pernyataan layer raster 
dan bertanggal, dan standar teknik pembuatan film propaganda. Sedangkan 
bagian-bagian dari film ini, katanya, 
"lucu" mengalahkan diri sendiri, sifat "bukti memutar" dan penggunaan rekaman bom Madrid 
untuk menyiratkan itu adalah pemboman London (dia setuju mengutip seorang jurnalis 
mahasiswa yang menyebutnya sebagai " keluar dan berbaring ") jumlah penyalahgunaan 
etika dalam sumber (di versi film, teks yang ditambahkan untuk mengidentifikasi rekaman 
ini sebagai dari 
pemboman Madrid). Dia selesai analisisnya dengan komentar:

Jadi pertanyaan yang sah tentang apa yang terjadi pada 9 / 11, dan tentang korupsi di organisasi 
keagamaan dan keuangan, semuanya dirusak oleh usaha film bertekad untuk memaksimalkan 
respons emosional dengan mengorbankan argumen beralasan.

Mengenai asal-usul Kekristenan Skeptis majalah Tim Callahan mengkritik bagian pertama 
dari film (tentang asal-usul Kristen) menulis bahwa "sebagian dari apa yang menegaskan benar 
Sayangnya, bahan ini bebas -. Dan sembarangan - dicampur dengan bahan yang hanya 
sebagian benar dan banyak yang yang jelas dan hanya palsu [...]. Zeitgeist adalah 
The Da Vinci Code pada steroid. "[26] Acharya S (alias DM Murdock), sumber dan 
menit-menit terakhir konsultan pada versi resmi dari film tersebut, menanggapi kritik 
Callahan di sebuah artikel di website perusahaan penerbitan nya. Dia menulis bahwa "itu 
adalah fakta yang aneh bahwa penulis yang melemparkan sekitar kata-kata 'ceroboh', 
'kacau' dan 'omong kosong' sering bersalah dari hal-hal yang sangat sendiri" dan bahwa 
"pernyataan Callahan bahwa banyak materi dalam ZG adalah ' jelas dan hanya palsu 
'adalah palsu ". Callahan menanggapi sanggahan Acharya dengan bantahan 
kontra-diterbitkan dalam forum website-nya.

Chris Forbes, dosen Senior di Sejarah Kuno dari Macquarie University dan anggota 
dari Sinode Keuskupan Sydney, dikritik Bagian I dari film, menyatakan bahwa ia tidak 
memiliki dasar dalam beasiswa serius atau sumber-sumber kuno, dan bahwa hal itu 
bergantung pada sumber amatir bahwa gagasan sembrono mendaur ulang dari satu 
sama lain, daripada sumber-sumber akademis yang serius, komentar, "Ini luar biasa 
berapa banyak klaim itu membuat yang tidak benar."

Acharya menulis "Sanggahan untuk Dr Chris Forbes tentang Zeitgeist, Bagian 1" di mana
 dia membedakan 21 klaim kesalahan yang dibuat oleh Dr Forbes tentang bagian I dari 
dokumenter dan menanggapi masing-masing. Acharya lebih lanjut menyatakan bahwa 
dirinya "buku dan tulisan-tulisan menyediakan ribuan halaman hati-hati mengutip dengan 
sumber primer dan karya otoritas terpercaya dari berbagai bidang, penyediaan bukti 
bahwa Forbes dan lain mengklaim tidak ada."

Reaksi Positif Sutradara Dmitri Bushny, menulis dalam mingguan Literaturnaya Rusia Gazeta, 
adalah suara langka di pers mainstream dalam memuji film, mengatakan bahwa "ditumpas 
versi resmi" dari serangan 11 September. Mengakui kritik luas dari bagian 2 sebagai 
"omong kosong internet", ia membela film untuk meningkatkan pertanyaan tentang serangan, 
dengan alasan bahwa "tidak ada distorsi dalam mengajukan pertanyaan-pertanyaan rasional 
dan mencoba untuk menjawab mereka ini dilakukan secara persuasif,. Dan tidak ada persepsi 
licik menyeret atau manipulasi.

No comments:

Post a Comment